Tuesday, 1 February 2011

sinopsis bab demi bab

Bab 1 (suratan yang perlu ku terima)

Dia duduk di tepi sungai yang lebih kurang Sembilan meter jaraknya antara dua belah tebing.Dia dipenuhi dengan agas-agas disekilingnya yang mengerumuninya serta menampar ketika nyamuk singgah ditubuhnya.Selalunya dia ditebing sungai itulah yang menjadi tempatnya berehat walaupun lipan dan jeking berkeliaran diatas tanah tempatnya berehat tapi dia sudah biasa dengan tempat itu sejak opah dia masih hidup lagi dan segala keperluannya yang lain tidak menentu dan disebabkan itulah dia dianggap dengan bermacam-macam pandangan dan pendapat.Dia tidak merasakan kedamaian di Kampungnya kerana masyarakat di Kampung selalu menganggapnya serba tidak kena seperti orang yang tidak ada akal dan sebagainya tetapi dia sudah biasa dengan semua itu. Ayahnya bekerja sebagai seorang tentera dan dia amat berbangga dengan pekerjaan ayahnya dan selalu juga dia menceritakan tentang ayahnya dengan rakan-rakan di sekolah.Pada suatu hari ,kejadian yang yang amat membuatkan perasaan dan jiwanya terganggu iaitu ayahnya ditimpa kemalangan di lebuhraya Karak.Hal itu menyebabkan dia sekeluarga berpindah daripada di kota terus pulang ke kampung walaupun dia masih tidak dapat menerima atas pemergian ayah yang tercinta.Tapi disebabkan atas kasih sayang seorang ibu dan opahnya menyebabkan semangatnya bangkit untuk menjadi murid yang cemerlang.Ibunya Fatimah iaitu janda beranak satu berkhwin sekali lagi dengan lelaki yang bernama Harun iaitu seorang mandur,itu pun disebabka harta peninggalan suaminyaItu pun orang kampung telah memberikan peringatan kepadanya agar jangan berkahwin dengan Harun.Apabila mereka telah sah menjadi suami isteri,belum setahun Harun mula menonjolkan sikapnya yang kurang meyenangkan.Selama Harun menjadi suami Fatimah,licin semua dikikisnya harta isterinya tetapi dia tidak menyedari akan semua itu .Makin hari Harun mula meletakkan perbuatan kasarnya keatas tubuh Fatimah dan anaknya hanya dapat melihat sahaja kerana dia cukup lemah untuk menahan segala perlakuan bapa tirinya itu.Tragedi sekali lagi menerjah dihadapannya iaitu pada waktu senja bapa tirinya itu ingin rantai daripada ibunya tetapi ibunya enggan memberikan rantai tersebut dan hal itu telah membangkitkan amarah bapa tirinya.Maka bapa tirinya itu mulai menerajang ibunya sehingga pengsan.Dia cuba ingin menyelamatkan ibunya tetapi apa kan daya seorang budak kecil ingin menghalang orang yang lebih kuat darinya.Disebabkan perikemanusiaan dia mulai menerkam bapa tirinya dan dia jauh terpelanting disebabkan libasan bapa tirinya itu.Bapa tirinya itu menyepak lampu pelita dan menyebabkan semburan minyak pelita itu tersebar diseluruh rumah .Hal itu telah menyebabkan kebakaran,Bapa tirinya mulai panik dan mula meminta tolong.Tetapi setelah dia diselamatkan oleh orang kampung ,bapa tirinya mulai menuduhnya yang menyebabkan kejadian tersebut berlaku.Maka orang kampung mulai percaya kata-kata bapa tirinya itu dan mula berpihak kepada bapa tirinya itu dan dia tidak terbela.Ibunya tidak dapat diselamatkan didalam rumah yang sedang dilahap oleh api yang marak.Dia amat sedih akan kejadian tersebut apabila diimbaukan semula,sungguh mengerikan.Tiba dia tersedar dan mulai cemas dan dia terus membenam-benamkan dirinya didalam air sungai yang sedalam paras betisnya apabila bunyi enjin motor itu mulai dekat.Tuk sidang berhenti ditengah-tengah jambatan dan terkejut melihat kelakuan pelik pemuda yang dikenalinya itu yang pertama kali dia melihatnya.

No comments:

Post a Comment